Aside

9 Januari 1957. Hari itu, pergumulan jiwa saya begitu berat: menentukan apakah saya seumur hidup akan menyerahkan diri menjadi penginjil atau tidak. Lima tahun sebelum itu, saya sudah menyerahkan diri. Waktu itu, saya berumur dua belas tahun dan berkata, “Seumur hidup, saya mau menjadi hamba-Mu dan tugas utamaku adalah memberitakan Injil di dalam sejarah manusia untuk memenangkan jiwa kembali ke Kerajaan Tuhan.” Lima tahun kemudian, secara perlahan saya mulai tertarik oleh Komunisme, Atheisme, Evolusionisme, Dialektika Materialisme dan filsafat-filsafat yang paling modern, di mana sebaya saya banyak yang tidak tertarik. Saya sangat tertarik dan mulai terkontaminasi. Dan akhirnya, saya mulai membuang iman Kristen.

Saat itu, ada seorang pendeta yang unik datang ke Indonesia. Pendeta itu seumur hidupnya memanggil orang menjadi hamba Tuhan. Saya menghadiri retreat yang dipimpin oleh pendeta tersebut untuk menyenangkan hati mama saya. Hari itu menjadi pergumulan paling berat selama tujuh belas tahun saya hidup di dunia. Meskipun khotbah pendeta itu menyentuh, namun iman Kristen sudah saya buang. Hanya mama saya, yang sejak saya berumur tiga tahun telah menjadi janda, tetap setia mendoakan saya. Apakah saya harus kembali kepada iman yang menurut saya saat itu sudah kuno, sudah digugurkan oleh ilmu, sudah ditolak oleh orang modern? Saya tidak berani dan malu berdoa di kamar, karena banyak orang ikut camp. Maka, saya berlutut di kamar mandi, di atas ubin yang basah. Saya berdoa, “Tuhan, kalau malam ini ternyata Engkau hidup, panggil saya dengan kuasa-Mu. Jika saya tidak sanggup melawan-Mu, maka saya akan seumur hidup setia sampai mati. Jikalau tidak ada panggilan jelas dan ternyata Engkau tidak bicara pada saya, saya akan lolos dan seumur hidup tidak lagi mengenal Engkau.” Dengan air mata, saya bergumul kepada Tuhan. Lalu, malam itu, saya ikut kebaktian. Ada peserta yang bicara, tertawa, namun saya diam, tenang dan serius. Saya mau melihat bagaimana Tuhan bekerja. Kursi seperti lebih keras dari biasa, suasana lebih dingin dari biasa, waktu lewat lebih pelan dari biasa. Atheismekah atau Theisme? Pagankah atau Christian? Komunismekah atau Kristen? Evolusikah atau Creation? Ini adalah saat penentu. Di satu sisi, ada orang-orang Kristen yang mencintai Tuhan, yang hidupnya sangat saya kagumi. Di sisi lain, fakta mengenai filsafat-filsafat mutakhir juga tidak bisa saya tolak.

Pendeta yang berkhotbah, bagi saya, berteriak-teriak mewakili teriakan terakhir sebelum Kristen mati; teriakan yang mewakili status sebagai antek-antek Imperialisme yang merampas kebebasan manusia berpikir dan mempelopori racun barat untuk membuka jalan bagi meriam Imperialisme. Dengan mata yang miring, saya melihat dia dan dengan sikap pertarungan dalam hati untuk menentukan nasib saya seumur hidup. Khotbah hari itu adalah mengenai lima suara:

Suara pertama adalah suara Allah Bapa. “Siapa yang boleh Ku-utus?” Firman-Nya. Lalu jawaban dari Yesaya, “Di sini saya, utuslah saya.” Jawaban dari Tuhan Allah, “Saya akan mengirim engkau untuk memberitakan Firman yang tidak diterima oleh orang lain. Saya akan mengirim engkau pergi kepada bangsa-bangsa yang keras hati.” Wah, ini paradoks sekali, tetapi kelihatan ada makna tertentu yang saya perlu pelajari lagi.

Suara kedua adalah suara Anak Allah yang berkata, “Tuaian sudah masak, pergilah menuai sebelum waktu lewat dan pergi ke seluruh dunia, kabarkan Injil, jadikan segala bangsa muridku.” Ini suara daripada Anak Allah.

Suara ketiga adalah suara Roh Kudus, diambil dari Wahyu mengenai barangsiapa yang rela meminum Air Hidup akan diperanakkan pula karena Injil adalah kuasa Allah untuk menyelamatkan setiap orang yang percaya.

Suara keempat adalah suara Rasul. “Jikalau aku tidak mengabar Injil, celakalah aku,” kata Paulus. Karena beban ini sudah diberikan kepadaku dan jika aku dengan rela mengerjakannya, ada pahala bagiku. Rela, terpaksa, terpaksa, rela. Aku harus rela memaksa diriku untuk melayani Injil atau aku harus memaksa diri untuk rela melayani? Ini paradoks lagi.

Suara kelima adalah suara dari Neraka. Ini yang membuat saya sangat terkejut. Saya tidak pernah mendengar ada suara pekabaran Injil dari neraka. Siapapun pendeta, tidak mengkhotbahkan dari neraka ada orang memanggil manusia mengabar Injil. Dia mengambil ayat dari Lukas 16. Abraham disuruh mengirim orang pergi memberitakan Injil kepada saudara orang kaya yang dihukum supaya mereka tidak datang ke neraka. Abraham mengatakan bahwa hal itu tidak bisa. Yang kaya mengatakan kalau Abraham meminta Lazarus yang pergi, mereka akan percaya. Ini adalah strategi penginjilan dari neraka. Saran neraka, suara neraka, strategi neraka: pakai mujizat, orang akan percaya. Sekarang, di dalam Kekristenan ada dua arus. Yang menekankan Firman dalam penginjilan dan yang menekankan mujizat. Banyak pendeta sudah jatuh dalam takhyul: tanpa pakai mujizat tidak akan ada orang yang menerima Firman Tuhan. Abraham diminta kirim Lazarus, kalau kirim Billy Graham percuma, mereka tidak ada mujizat. Kalau Lazarus yang berkhotbah, karena dia sudah bangkit daripada kematian, maka lima saudaraku menjadi percaya. Saran ini terlihat amat bagus, namun bukan strategi Tuhan. Kesulitan sekarang adalah pemimpin gereja tidak peka lagi strategi dari Tuhan. Ide yang disarankan dari neraka ditolak oleh Abraham karena sudah ada Firman dalam dunia. Dialog berhenti, diskusi strategi antara neraka dan surga berhenti disitu, Alkitab tidak meneruskan lagi. Lalu, kita melihat, selama dua ribu tahun, penginjilan dilakukan ke seluruh dunia, melalui apa? Strategi sorga atau neraka?

Mujizat terbesar adalah melalui percaya kepada Yesus Kristus, orang berdosa bertobat, orang yang mati rohani dapat hidup kembali dan menjadi anak Tuhan yang jujur dan setia. Setelah mendengar khotbah itu, Roh Kudus bekerja dalam hati saya. Saya mulai bereaksi. Man is not what he thinks, man is not what he feels, man is not what he behaves. Itu semua psikologi dunia yang kosong. Man is equal to what he reacts before God. You will be counted in eternity as what you react to God, when you’re living in this earth. Saya harus bagaimana bereaksi kepada Tuhan? Akhirnya dapat suatu suara yang sangat dahsyat dalam hati. “Kalau engkau tidak mengabarkan Injil, maka engkau lebih kalah dari orang di dalam neraka. Orang yang jatuh di dalam neraka masih mengharapkan saudaranya diselamatkan. Meskipun strateginya salah, tetapi keinginan mereka supaya saudara sekandung mereka diselamatkan lebih besar daripada engkau yang tidak mengabarkan Injil.” Teguran yang dahsyat ini membuat saya sadar, dan akhirnya air mata mengalir terus sampai pakaian depan semua basah kuyup. Saya berkata, “Tuhan, hari ini, saya janji, seumur hidup menjadi hamba-Mu, mengabarkan Injil. Dan setelah Tuhan menjawab semua pertanyaan saya mengenai Evolusi, mengenai Atheisme, Dialektika Materialisme, Komunisme, saya akan ke seluruh dunia menjawab pertanyaan, kesulitan yang menghambat orang lain menjadi orang Kristen.” Apologetika yang melayani penginjilan dan theologi Reformed yang solid menjadi satu senjata di dalam tangan saya untuk pergi menjelajah.

Sekarang, sudah lima puluh satu tahun. Saya sudah pernah berkhotbah kepada kira-kira tiga puluh juta manusia, di dalam lebih daripada dua puluh sembilan ribu kali kebaktian, menjelajah kira-kira enam ratus kota di dalam lima puluh satu tahun. Dalam usia enam puluh delapan tahun, saya masih naik kapal terbang satu tahun tiga ratus kali, berkhotbah lima ratus kali, dan di antaranya kira-kira empat puluh hari Minggu di Indonesia, negara yang saya cintai. Bagaimana berat pun, tetap harus menginjili. Kekristenan harus malu karena bioskop memainkan cerita fiksi, namun tiap hari terus main. Gereja, yang menyatakan kebenaran, tidak tiap hari mengabar Injil. Kepada Tuhan kita menyembah, kepada sesama saling mengasihi, kepada dunia kita menginjili. Jikalau gereja tidak menginjili lagi, maka fungsi eksistensinya berhenti dalam dunia ini. Itu sebabnya, gerakan Reformed Injili diadakan untuk memberitakan Firman yang berbobot, berkualitas dan yang setia kepada Alkitab ke dalam serta mengabarkan Injil yang murni dan setia keluar.

Apakah hari ini kita masih berbeban untuk penginjilan? Waktu di London tahun 1977, saya melihat satu iklan di muka sebuah bioskop mengenai pertunjukan berjudul “Jesus Christ Superstar”. Tertulis dibawahnya, sudah tahun ketujuh, tiap hari dipentaskan. Satu tahun, tiga ratus enam puluh lima hari, tujuh tahun berturut-turut melawan Yesus dengan nama “Jesus Christ Superstar”. Pementasan yang memfitnah Yesus adalah homoseks, maka semua muridnya laki-laki, akhirnya, seorang murid yang paling cinta pada Dia dan tidak berhasil mendapat cinta-Nya, menjual Dia dengan tiga puluh uang perak. Film yang begitu rusak, yang demikian memfitnah Kekristenan, bisa main selama tujuh tahun dan tiap hari ada penonton. Adakah gereja, yang berani mengatakan Jesus Christ is the True Saviour of The Lord, setiap hari mengabarkan Injil selama tujuh tahun?

Kita harus sedih karena gereja yang mengabarkan Injil murni, Yesus Juruselamat, Kristus Penanggung dosa; khotbah seperti ini sudah hampir hilang, diganti dengan siapa percaya Tuhan akan mendapat mujizat, saya percaya Tuhan akan mendapatkan kesembuhan, saya percaya Tuhan akan menjadi kaya. Ini adalah theologi sukses, theologi berhasil, theologi makmur yang merajalela. Sedang theologi salib, theologi kebangkitan, theologi Kristus menjalankan hukuman mengganti manusia sudah hilang. Kita masih berani menamakan diri Kristen, pengikut Kristus, orang Injili, Alkitabiah?

Begitu banyak pemuda-pemudi yang kita panggil. Kemudian, mereka mulai mengabarkan Injil. Namun, setelah lulus dari sekolah theologi, mereka menjadi tidak mengabarkan Injil. Saya sudah teriak ini di benua-benua yang lain; berapa besar hukuman yang akan ditimpakan pada rektor-rektor dan dosen-dosen theologi yang menjadikan orang yang suka mengabarkan Injil, setelah belajar empat tahun, menjadi tidak suka mengabarkan Injil. Jangan melarikan diri dari teguran seperti ini karena orang yang menegur seperti ini, seperti apa yang kamu dengar hari ini, sudah semakin sedikit. Kita mengutamakan yang bukan diutamakan oleh Tuhan dan kita tidak mengutamakan yang diutamakan oleh Tuhan.

Saya harap, dalam sepuluh tahun, Jakarta bertambah tiga ribu gereja. Dan satu gereja, kalau ada seribu orang, tiga ribu gereja baru tiga juta. Sedangkan, PBB menghitung Indonesia, ibukotanya, setiap tahun paling sedikit tujuh ratus sampai satu juta manusia tambahnya. Di dalam sepuluh tahun, Indonesia, dengan ibukota yang kira-kira lima belas juta manusia sampai dua puluh juta manusia, berarti orang yang tambah di Jakarta sampai 2025 bisa tiga puluh juta. Kalau sepuluh tahun tambah tiga juta, kita masih hutang. Tetapi, pendeta-pendeta di gereja tidak hitung. Mereka hanya menghitung, “Di gereja saya, dulu tiga ratus sekarang lima ratus. Puji Tuhan, berarti sudah bertumbuh.” Pertumbuhan itu dihitung persentasi. Berarti, itu membuktikan kita masih belum mengerti kehendak Tuhan. Kita melihat, kalau bankir-bankir melihat perkembangannya mengikut pasaran berapa persen, dia tahu. Tapi, pemimpin Kristen tidak sadar. Pendeta- pendeta menggembalakan satu juta orang Kristen di Indonesia. Sudah dua puluh tahun, seluruhnya digabung, tambah dua ratus ribu sudah senang. Tapi, penduduk tambah sepuluh juta. Yang menginjil tidak banyak, pertumbuhan makin merosot, inikah Kekristenan? Penginjilan yang dilakukan oleh saya sekarang mungkin mendapat tantangan lebih banyak karena saya sudah mendirikan gereja. Namun, dukungan tidak pernah dari manusia. Dukungan selalu dari Tuhan. KKR yang saya pimpin tidak pernah menaruh alamat gereja saya, tak pernah umumkan kebaktian saya, karena penginjilan adalah untuk sekota. Dan setelah selesai, masing-masing bebas pergi ke mana saja karena penginjilan bukan bermotivasi menambah anggota saya. Kita menginjili zaman kita, kota kita, bukan untuk memperkembangkan diri kita.

Saudara-saudara, saya harap, selama saya masih hidup, boleh terus memberitakan Yesus Kristus sungguh-sungguh Juruselamat. Dia betul-betul Anak Allah yang diwahyukan dan dinubuatkan oleh para nabi Perjanjian Lama. Dia yang menggenapi semua janji bagi umat manusia dan satu-satunya penanggung dosa manusia. Dia satu-satunya yang mati bukan karena dosa sendiri, namun untuk menanggung dosa manusia. Dia satu-satunya yang bangkit daripada orang mati karena kuasa-Nya melampaui kuasa maut dan kuasa dosa. Selain Dia, tidak ada juruselamat yang lain. Terakhir kali kita mengadakan KKR di Stadion Utama adalah tahun 2003. Saya mengundang Bapak Agus Lai (Pdt. Drs. Agus Lay) menjadi ketua. Saat itu, saya ditegur oleh Tuhan karena sebelumnya dua kali tema KKR saya adalah “Apakah ini makna hidupku?” dan sebagainya. Akhirnya, suatu teguran dari Tuhan,” Kenapa tidak berani langsung katakan Yesus Juruselamat? Kenapa engkau harus pakai cara supaya menarik lebih banyak orang?” Maka, tahun 2003 saya mengatakan temanya adalah “Yesus Kristus Juruselamat Dunia.” Saudara-saudara, biar Injil dikabarkan, saya hanya mau kita berdoa bersama, supaya kehendak Tuhan yang jadi, nama-Nya dipermuliakan, kerajaan-Nya tiba, kehendak-Nya terjadi, karena semua kuasa, kerajaan dan kemuliaan hanya dimiliki oleh Tuhan. Amin.

Biodata Pdt. Dr. Stephen Tong
Pdt. Dr. Stephen Tong melayani Tuhan sejak tahun 1957, baik di dalam bidang penginjilan, theologi, maupun penggembalaan. Pelayanan beliau yang telah terbukti menjadi berkat bagi zaman ini telah menarik perhatian banyak pemimpin gereja, baik di Indonesia maupun di luar negeri. Perhatian tersebut khususnya ditujukan kepada Reformed Theology yang senantiasa beliau tegaskan. Sejak tahun 1974, beliau mengadakan seminar-seminar di Surabaya. Pada tahun 1984, beliau mulai mengadakan Seminar Pembinaan Iman Kristen (SPIK) di Jakarta untuk menegakkan doktrin Reformed dan semangat Injili. SPIK dipimpin Tuhan untuk menjadi pendahuluan bagi berdirinya Lembaga Reformed Injili Indonesia (LRII) pada tahun 1986, di mana Pdt. Dr. Stephen Tong mengajak Pdt. Dr. Yakub Susabda dan Pdt. Dr. Caleb Tong untuk menjadi pendiri bersama.

Selain memimpin SPIK, Pdt. Dr. Stephen Tong juga mendirikan Sekolah Theologi Reformed Injili (STRI) Surabaya (1986), STRI Jakarta (1987), dan STRI Malang (1990). Beliau juga memperluas seminar-seminar pembinaan iman tersebut ke kota-kota besar lainnya di Indonesia dan kota-kota di luar negeri, yang pelaksanaannya diserahkan kepada Stephen Tong Evangelistic Ministries International (STEMI). Sejak tahun 1991 hingga 2007, Pdt. Dr. Stephen Tong menjabat sebagai Rektor STTRII dan sejak tahun 1998 sebagai Rektor Institut Reformed sampai saat ini.

Selain menegakkan doktrin Reformed di Indonesia, beliau juga pernah menjadi dosen tamu pada seminari-seminari di luar negeri, termasuk di China Graduate School of Theology di Hong Kong (1975 dan 1979), China Evangelical Seminary di Taiwan (1976), Trinity College di Singapura (1980), dan memberikan ceramah-ceramah termasuk di Westminster Theological Seminary, Regent College dan sekolah-sekolah lainnya di Amerika Serikat. Beliau juga menjadi pembicara utama pada kongres-kongres seperti International Prayer Assembly (1985), Seminar Kepemimpinan di Amsterdam (1986), Kongres Lausanne ke-2 (1989) dan World Reformed Fellowship (2006).

Beliau studi theologi di Seminari Alkitab Asia Tenggara (SAAT) Malang hingga gelar Bachelor of Theology (B.Th.). Pada tahun 1985, beliau menerima gelar kehormatan, yaitu Doctorate in Leadership in Christian Evangelism (D.L.C.E.) dari La Madrid International Academy of Leadership di Manila dan pada bulan Mei 2008 menerima gelar kehormatan, yaitu Doctorate in Divinity (D.D.) dari Westminster Theological Seminary, Philadelphia, USA.

Di samping itu, Pdt. Dr. Stephen Tong pernah menjabat sebagai dosen theologi dan filsafat di Seminari Alkitab Asia Tenggara (1964-1988), pendiri STEMI (1979), pendiri Jakarta Oratorio Society (1986), pendiri Gereja Reformed Injili Indonesia (GRII) pada tahun 1989, Gembala Sidang GRII Pusat, ketua Sinode GRII, pendiri Reformed Institute for Christianity and the 21st Century (1996) di Indonesia dan Amerika Serikat, Christian Drama Society (1999) dan pendiri Reformed Center for Religion and Society (2006).

Sharing Visi Misi: Pdt. Dr. Stephen Tong (2009)

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s